Pertama Kali Terjadi, Guru Wanita Boleh Mengajar Anak Lelaki Di Arab Saudi

Iklan Semua Halaman

Loading...

Header Menu

Pertama Kali Terjadi, Guru Wanita Boleh Mengajar Anak Lelaki Di Arab Saudi

Selayar Pos
Selasa, 03 September 2019
 Pertama Kali Terjadi, Guru Wanita Boleh Mengajar Anak Lelaki Di Arab Saudi

SELAYARPOS.COM ■ Untuk pertama kalinya dalam sejarah di Arab Saudi, guru wanita akan diizinkan untuk mengajar siswa pria di 1.460 sekolah pemerintah di seluruh Arab Saudi.

"Dengan proyek ini, Kementerian Pendidikan bertujuan untuk meningkatkan efisiensi sistem pendidikan dan memastikan bahwa setiap anak memiliki akses ke pendidikan berkualitas di seluruh Arab Saudi," kata Asisten Direktur Pendidikan Jeddah, Suaad Al-Mansour, hari ini.

Ms Al-Mansour mengatakan ini akan mencakup anak laki-laki dan perempuan pra-sekolah antara usia 4 dan 5, serta siswa sekolah dasar antara usia 6 dan 8.

Namun, Ms Al-Mansour mengatakan campuran kelas sarjana pria dan wanita masih tidak akan diizinkan.

"Ada ruang kelas yang terpisah, toilet dan fasilitas lain untuk anak laki-laki dan perempuan," katanya seperti dikutip Arab News.

Selain meningkatkan kualitas pendidikan, kementerian bertujuan untuk meningkatkan efisiensi pemanfaatan ruang dan memanfaatkan penuh bangunan sekolah umum.

Menurut kementerian, para guru perempuan akan mengajar 13,5 persen anak laki-laki, sehingga menghemat $ 533 juta (S $ 741 juta) dari anggaran pendidikan yang dialokasikan untuk ruang saja.

Selain itu, kementerian juga bertujuan untuk meningkatkan pendaftaran di taman kanak-kanak publik dibandingkan dengan sekolah swasta sebesar 21 persen tahun ini.

Selama liburan musim panas, kementerian pendidikan Saudi mendirikan lebih dari 3.300 kelas taman kanak-kanak untuk menampung 83.000 siswa.

Al-Mansour menekankan bahwa pendidikan anak usia dini (PAUD) adalah langkah paling penting dalam mengembangkan karakter anak-anak, dengan mengatakan bahwa guru perempuan lebih mudah didekati dan kurang menakutkan bagi anak laki-laki di tingkat itu.

Banyak sekolah swasta di seluruh Arab Saudi telah memberikan pendidikan dasar kepada guru-guru perempuan beberapa dekade yang lalu.

Menurut Arab News, Departemen Pendidikan Publik di Wilayah Jeddah telah mengadakan lokakarya dengan para pemimpin di sektor swasta untuk berbagi pengalaman mereka dengan lembaga-lembaga publik.

Arab News mengunjungi Sekolah ke-177 di Jeddah dan bertemu dengan staf dan siswa muda di sana.

Kepala Sekolah Rajhah Al-Jihani mengatakan bahwa dia terkesan dengan kesadaran publik akan pentingnya Proyek Pendidikan Anak Usia Dini.

Al-Jihani menggambarkan sekolah sebagai menyelenggarakan kursus pelatihan untuk guru yang mengajarkan pendidikan anak usia dini. Di antara manfaat pelatihan termasuk teknik mengajar dan strategi untuk membesarkan anak-anak serta pengantar proyek dan tujuannya.

Maryam Al-Zahrani, seorang guru pendidikan anak usia dini 22 tahun di sekolah, mengatakan hari pertama sekolah sangat penting.

Dia mengatakan bahwa "perlu bagi seorang siswa untuk merasa bahwa wanita yang berdiri di depannya lebih seperti seorang ibu" dan bukan hanya seorang guru.

Sekitar 6 juta siswa dari 13 wilayah administrasi Arab Saudi melanjutkan sekolah pada hari Minggu (1 Sep) setelah hampir empat bulan liburan musim panas.

(Foto: Arab News)